Prajurit TNI Kodim 0403/OKU Ungsikan Ratusan Warga Tegal Arum

oleh -761 Dilihat

Prajurit TNI dari Kodim 0403/OKU melakukan pengungsian terhadap ratusan warga penduduk Dusun Tegal Arum Kelurahan Sepancar Lawang Kulon Kec. Baturaja Timur Kab. Ogan Komering Ulu (OKU) ke tempat yang lebih aman akibat situasi yang semakin tidak aman akibat pertempuran antara TNI dengan pasukan pemberontak.

Ratusan warga ini diangkut menggunakan truk milik TNI menuju lapangan Bukit Napo. Namun masih ada beberapa warga yang masih enggan diungsikan karena tidak mau meninggalkan rumah dan harta benda yang masih tertinggal.

Itulah gambaran situasi pada latihan pertempur yang diikuti oleh personel Kodim 0403/OKU yang tergabung dalam Satuan Tugas Teritorial (Satgaster) Latihan Yon Tim Pertempuran (YTP) Yonif 143/TWEJ Lampung tahun 2020 dengan melaksanakan pengungsian penduduk Dusun Tegal Arum ke Bukit Napo dalam skenario Latihan YTP tersebut.

Komandan Kodim 0403/OKU Letkol Arh Tan Kurniawan, S.A.P. M.I.Pol selaku Dansatgaster mengungkapkan, dalam latihan YTP tersebut semuanya dilakukan dan dibuat layaknya pertempuran sebenarnya. Mulai dari menyusun strategi peperangan kemudian kontak senjata, hingga pengungsian penduduk wilayah pertempuran juga dilakukan sebagai bagian dari Latihan YTP TNI AD tahun 2020.

“Tadi pagi kita melaksanakan latihan dimana kita gambarkan situasi yang semakin darurat hingga akhirnya warga diungsikan ke tempat yang lebih aman menggunakan truk milik TNI. Hal ini dilakukan layaknya terjadi peperangan sesungguhnya”, kata Dandim 0403/OKU.

Dalam pelaksanaannya juga digambarkan jika masih banyak penduduk yang tidak ingin mengungsi karena tak mau meninggalkan barang-barang berharga mereka sehingga dicarikan tempat lain dan dipisah antara warga yang pro (mau mengungsi, red) yang diungsikan di lapangan Bukit Napo dan warga yang kontra (tak mau mengungsi) dipindahkan ke Tebat Sari.

“Yang mengungsi di Bukit Napo kemudian dipisah lagi antara perempuan dan laki-laki dan perempuan kemudian terdapat dapur umum, MCK, tenda pengungsian, logistik dan kesehatan. Jadi dalam situasi ini masyarakat disiapkan tempat tidur, makan dan sebagainya layaknya pengungsian sebenarnya selama situasi wilayah tidak aman atau hingga situasi kembali kondusif dan normal”, jelas Letkol Tan.

Selain melibatkan masyarakat, dalam Latihan YTP ini juga mengajak pelajar SLTA, selain mengajarkan cara menghadapi pertempuran, para pelajar dan masyarakat tersebut juga mendapatkan penyuluhan hukum.

“Kita juga libatkan pelajar dalam latihan tersebut agar mereka belajar, dan juga kita berikan penyuluhan hukum. Latihan YTP ini sudah mulai digelar tanggal 24 Oktober dan puncak latihannya pada hari ini 6 November 2020 pungkasnya. (Tim)

No More Posts Available.

No more pages to load.